Survei CPCS: publik ingin capres yang lanjutkan program Jokowi

Survei CPCS: publik ingin capres yang lanjutkan program Jokowi

Fajarasia.id – Temuan survei Center for Political Communication Studies (CPCS) menunjukkan sebanyak 82,7 persen publik yang merasa puas dengan kinerja Presiden Jokowi pada periode kedua ini.

Tingginya tingkat kepuasan pada momentum menjelang digelarnya Pemilu 2024 memberikan gambaran akan besarnya harapan publik agar kepemimpinan nasional berikutnya bisa melanjutkan pencapaian program-program pemerintahan Jokowi selama dua periode.

“Kepuasan yang mencapai 82,7 persen menunjukkan bahwa publik bakal memilih pasangan capres-cawapres yang paling memiliki komitmen soal keberlanjutan program Jokowi,” ungkap peneliti senior CPCS Hatta Binhudi dalam keterangan di Jakarta padaMinggu (24/12).

Lebih lanjut, Hatta mengungkapkan bahwa 12,5 persen bahkan merasa sangat puas dipimpin Jokowi. Sedangkan yang menyatakan tidak puas hanya 16,6 persen, di antaranya 0,8 persen tidak puas sama sekali, dan sisanya 0,7 persen tidak tahu/tidak jawab.

Tren kepuasan tersebut mengalami kenaikan sejak awal tahun 2023, dan pada pertengahan tahun menembus batas psikologis 80 persen. Kepuasan kemudian naik tipis dan tetap bertahan di atas 80 persen selama kuartal akhir 2023.

Menurut Hatta, keberlanjutan sudah menjadi harga mati bagi mayoritas pemilih, tidak bisa ditawar-tawar lagi.

“Tentu saja masih ada pemilih yang tidak puas dan menginginkan perubahan, tetapi jumlahnya relatif kecil,” tandas Hatta.

Meskipun kecil, tetapi ceruk ketidakpuasan tersebut masih bisa menjadi signifikan bagi capres-cawapres yang terus menggaungkan narasi perubahan yang diusung oleh paslon nomor urut 1 Anies Baswedan-Muhaimin Iskandar.

“Jika kita melihat elektabilitas Anies sebelum-sebelumnya, hampir beriringan dengan tingkat ketidakpuasan terhadap kinerja pemerintahan Jokowi,” lanjut Hatta.

Bergabungnya Muhaimin Iskandar sebagai cawapres Anies dengan membawa nama PKB berpotensi memperluas basis dukungan.

“Hasilnya, elektabilitas Anies-Cak Imin kini cenderung naik dan berpotensi menggeser posisi Ganjar Pranowo dan Mahfud MD,” jelas Hatta.

Posisi sulit kini dirasakan oleh pasangan Ganjar-Mahfud yang terasa membingungkan bagi publik.

“Di satu sisi ingin mendorong keberlanjutan, di sisi lain Ganjar-Mahfud harus membuat diferensiasi terhadap pasangan Prabowo-Gibran,” ujar Hatta.

Sebagaimana jamak diketahui, Prabowo Subianto yang berpasangan dengan putera sulung Jokowi, Gibran Rakabuming Raka, menjadi representasi paling kuat terhadap keberlanjutan program-program pemerintahan Jokowi.

Survei CPCS dilakukan pada 7-14 Desember 2023, dengan jumlah responden 1200 orang mewakili 34 provinsi yang diwawancarai secara tatap muka. Metode survei adalah multistage random sampling, dengan margin of error ±2,9 persen dan pada tingkat kepercayaan 95 persen.***

Pos terkait