Wakil Ketua MPR RI : Perlu Langkah Nyata Atasi Kasus Kekerasan Anak

Wakil Ketua MPR RI : Perlu Langkah Nyata Atasi Kasus Kekerasan Anak

Fajarasia.id – Wakil Ketua MPR RI Lestari Moerdijat menyatakan, diperlukan langkah nyata, segera, dan sistematis. Guna mendukung seluruh pihak dalam mengatasi persoalan tren peningkatan kasus kekerasan seksual anak.

“Tren peningkatan kasus kekerasan seksual anak membutuhkan langkah segera dan sistematis yang harus didukung semua pihak. Agar akar persoalan yang memicu peningkatan jumlah kasus bisa segera diatasi,” kata Lestari kepada wartawan, Minggu (29/1/2023).

Lebih jauh, politisi Nasdem ini berharap para pemangku kepentingan di tingkat pusat dan daerah dapat meningkatkan kolaborasi. Khususnya dalam menekan jumlah kasus kekerasan seksual terhadap anak.

Dia mengingatkan seluruh pihak untuk memberikan perhatian persoalan peningkatan kasus kekerasan seksual anak yang signifikan dalam beberapa waktu terakhir. Guna menjamin tumbuh kembang generasi penerus bangsa yang lebih baik.

“Peningkatan signifikan kasus kekerasan seksual terhadap anak harus menjadi perhatian semua pihak untuk menjamin tumbuh kembang yang lebih baik bagi generasi penerus. Dalam proses membangun anak bangsa yang sehat dan tangguh di masa depan,” ujarnya.

Sebagaimana dimuat dalam catatan data Sistem Informasi Online dan Anak Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Simfoni Kementerian PPPA). Jumlah kasus kekerasan terhadap anak pada tahun 2022 mencapai 16.106 kasus.

“Jumlah itu mengalami peningkatan jika dibandingkan tahun 2019 sebanyak 6.454 kasus. Tahun 2020 sebanyak 6.980 kasus, dan 2021 sebanyak 8.703 kasus,” ujarnya.

Dari sejumlah kasus tersebut, jenis kekerasan yang paling banyak terjadi adalah kekerasan seksual 9.588 anak. Ini yang menjadi korban pada tahun 2022.

Peningkatan jumlah kasus yang dilaporkan dipicu semakin terbuka dan beraninya masyarakat melaporkan kasus kekerasan seksual dan kekerasan terhadap anak.

Untuk mengatasi persoalan tersebut, Lestari mendukung pemerintah agar segera menerapkan kurikulum tentang kesehatan reproduksi. Mengingat saat ini edukasi kesehatan reproduksi diserahkan masing-masing sekolah.

Ia mendorong adanya upaya sosialisasi masif dari para pihak terkait. Mengenai berbagai upaya pencegahan kekerasan seksual dan edukasi sejak dini kepada masyarakat luas.

Dia memandang pengaplikasian sejumlah aturan yang diamanatkan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2022 tentang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (UU TPKS). Tentu harus segera direalisasikan dengan keberadaan sejumlah aturan pendukungnya.

“Dengan demikian mekanisme pencegahan tindak kekerasan seksual yang diamanatkan UU TPKS dapat berfungsi secara maksimal. Sehingga bisa menekan angka kasus,” katanya.***

Pos terkait