Kapal Ikan yang Bawa 17 WNI Terbalik, China Desak Australia Bantu Temukan Para Awak

Kapal Ikan yang Bawa 17 WNI Terbalik, China Desak Australia Bantu Temukan Para Awak

Fajarasia.id – Duta Besar China untuk Australia mendesak Australia pada Kamis (18/5/2023) untuk meningkatkan upaya penyelamatannya guna membantu menemukan 39 awak kapal yang hilang. Para awak hilang di atas kapal pelayaran China yang terbalik di Samudera Hindia awal pekan ini.

Presiden Xi Jinping telah memerintahkan agar semua upaya dilakukan untuk mencari awak yang hilang, yang meliputi 17 warga negara China, 17 warga Indonesia dan lima dari Filipina, media pemerintah melaporkan pada hari Rabu (17/5/2023), seperti dikutip dari Reuters.

“Ini berada di dalam area pencarian dan penyelamatan Australia … kami berharap rekan-rekan Australia kami akan berkoordinasi dengan kapal atau kapal internasional atau asing lainnya di dekat area tersebut untuk membantu pencarian dan penyelamatan untuk menyelamatkan sebanyak mungkin nyawa,” kata Duta Besar Xiao Qian dalam konferensi pers.

Xiao berterima kasih kepada pihak berwenang Australia karena telah mengirim tiga pesawat dan empat kapal ke daerah itu, yang terletak sekitar 5.000 kilometer (3.100 mil) di lepas pantai barat negara itu.

“Saya berharap upaya ini tidak hanya berlanjut, tetapi juga akan ditingkatkan,” kata duta besar tersebut. Kapal nelayan yang terbalik telah ditemukan tetapi sejauh ini tidak ada yang selamat, katanya. China berkoordinasi dengan beberapa negara termasuk Indonesia, Sri Lanka dan Maladewa dengan misi penyelamatan.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+ Kapal penangkap ikan di perairan jauh “Lupeng Yuanyu 028”, milik Penglai Jinglu Fishery Co Ltd yang berbasis di provinsi Shandong, terbalik pada Selasa (16/5/2023) pagi, CCTV milik pemerintah melaporkan.

Belum diketahui mengapa kapal itu tenggelam.*****

 

Pos terkait