Kemenpora ingin KORMI masuk dalam RPJMN 2025-2029

Kemenpora ingin KORMI masuk dalam RPJMN 2025-2029

Fajarasia.id – Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) ingin Komite Olahraga Masyarakat Indonesia (KORMI) masuk dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2025-2029, guna menghadapi tantangan olahraga tradisional ke depan.

Sekretaris Kemenpora (Sesmenpora) Gunawan Suswantoro mengatakan KORMI sudah menjadi payung bagi lebih dari 80 induk organisasi olahraga masyarakat di seluruh provinsi, sehingga memiliki pekerjaan besar yang menanti, yaitu penataan organisasi, penataan SDM, dan penyusunan program kerja.

“Pemerintah sebagai mitra utama KORMI, akan terus berkoordinasi dan berkomunikasi untuk menghadapi tantangan ke depan. Saya sering berkomunikasi dengan pimpinan mereka agar KORMI ini masuk ke dalam RPJMN 2025-2029,” kata Gunawan dalam laman Kemenpora yang dipantau¬† di Jakarta, usai membuka Rapat Kerja Nasional (Rakernas) KORMI 2024.

Menurut dia, memang tidak mudah untuk menertibkan organisasi mengingat KORMI memiliki induk organisasi olahraga masyarakat di 38 provinsi, sehingga pemerintah akan tetap berkoordinasi dengan pengurus dalam setiap kegiatan yang dilakukan, serta menghadapi tantangan ke depan.

“Dan ini menjadi tantangan tersendiri dalam mengelola KORMI,” ujar dia.

Gunawan turut mengapresiasi penyelenggaraan rakernas yang bertemakan “Tertib Organisasi” yang dihadiri oleh 38 KORMI Provinsi dan 84 Induk Organisasi Olahraga Anggota Penuh KORMI Nasional, serta Pengurus KORMI Nasional.

Penataan organisasi, lanjut dia, penataan SDM, dan penyusunan program kerja KORMI sangatlah penting.

Ketua Umum Komite Olahraga Masyarakat Indonesia (KORMI), Hayono Isman, menyampaikan bahwa rakernas kali ini untuk menyoroti tentang tertib organisasi.

“Dalam rakernas ini, kami ingin memastikan bahwa rumah tangga (organisasi) kami selalu tertib dan berjalan dengan baik,” kata dia.

Selain itu, tambah dia, rakernas ini juga akan memberikan rekomendasi kepada Munas KORMI yang akan digelar nanti, guna meninjau kembali anggaran dasar dan rumah tangga, guna menata organisasi lebih baik ke depan.

Pos terkait